Operasi Appendix (Tak) Sakit

Salah satu absennya saya dari ngeblog beberapa hari terakhir ini adalah karena baru saja operasi usus buntu. Luka operasi pun masih belum sembuh saat ini, jahitannya juga belum dilepas. Kalau ditanya apakah operasi usus buntu sakit, hmm…ya sakit ya tidak, tapi sakit juga, lha? hehe.

baru kali ini diinfus hehe
baru kali ini diinfus hehe

Hari Selasa siang diantar bapak ke rumah sakit untuk periksa. Beberapa hari terakhir ini bagian perut bawah sebelah kanan saya terasa sakit. Sempat diberi obat tetapi sakitnya tidak berkurang sama sekali.

Awalnya ke poli kandungan, karena sempat khawatir ada masalah dengan rahim. Setelah antri sekitar satu jam, baru lah diperiksa. Kemudian, rahim saya di USG dan katanya tidak ada masalah. Dokter pun langsung menyuruh saya periksa ke poli bedah.

Di poli bedah, dokter pun kembali menyarankan USG tapi kali ini USG untuk mengecek appendix. Gejala yang saya alami sepertinya memang gejala penyakit usus buntu. Akhirnya setelah hasil USG keluar, ternyata saya positif kena appendix kronis.

“Mau operasi kapan?” tanya bapak.
“Ya, secepatnya aja,” jawab saya sok berani padahal takut banget. Seumur-umur belum pernah operasi gitu.
Kemudian, diputuskanlah operasi hari Rabu alias keesokan harinya.

Hari Selasa malam mulai pukul 10 saya harus puasa. Hari Rabu jam 6 pagi sudah stand by untuk antri operasi. Yeah, operasinya harus antri apalagi saat itu sedang ada operasi katarak massal. Saya sudah ganti baju operasi sejak pukul 8 pagi dan bergabung dengan pasien lainnya. Saat itu hanya saya saja yang belum diinfus, jadi hanya saya satu-satunya pasien yang bisa duduk dan kelihatan sehat, hehe.

Jam 12 siang, dokter akhirnya menggiring saya ke ruang operasi. Deg-degan? Jangan tanya lagi, hehe. Saya pun disuruh berbaring, dan dipasang infus. “Kalau terasa sakit, nafas teratur saja,” kata dokter. Begitu jarum ditusukkan, saya pun langsung menarik napas dengan teratur, cekit! Sakit euy.

Setelah itu saya disuruh duduk dan membungkuk. Salah seorang dokter memegangi tubuh saya dan dokter lain mulai memberikan anestesi spinal (kalau tidak salah) yang disuntikkan ke dalam tulang belakang. “Jangan bergerak ya,” kata dokter. Hiks, tapi karena rasa sakit yang sempat tidak bisa saya tahan, saya sempat berjingkat. Sakiiiit…huhuhu. “Setelah ini langsung berbaring dengan cepat,” dan setelah suntikan selesai, saya langsung berbaring.

Tangan saya direntangkan, jadi seperti disalib, hehe. Tangan kiri diinfus, tangan kanan dipasangi alat tensi. “Kakinya bisa diangkat?” tanya dokter. Saya mencoba mengangkat, lha nggak bisa. “Nggak bisa, dok.” Perlahan-lahan saya merasa kesemutan di kaki saya dan lama-lama saya merasa kaki saya hilang. Mati rasa, dibius.

Lalu, dokter seperti menyuntikkan sesuatu melalui infus. “Nanti kalau ngantuk, tidur saja,” kata sang dokter. Saya hanya iya-iya aja. Saya sempat melihat beberapa orang mengerumuni saya, dan setelah itu mata saya terasa sangat berat. Saya pun hilang kesadaran.

Apa yang saya ingat ketika hilang kesadaran? Hmm…seperti bermimpi tapi abstrak dan seperti ada sensasi menyenangkan saat itu, hahaha entahlah. Saya sadar ketika mendengar suara ibu. Dan saat itu saya sudah tidak lagi di ruang operasi tapi di ruang pulih sadar.

“Sudah selesai (operasinya) tah bu?” tanya saya ke ibu.
“Lho, ya sudah, nggak sadar tah?”
Saya hanya menggeleng. Kepala saya sangat pusing dan perut terasa mual.
“Jangan dibuka dulu matanya, nanti mual.” Akhirnya saya hanya bisa memejamkan mata dan pelan-pelan bisa membuka mata tanpa terasa pusing ketika sudah ada di dalam kamar perawatan.

Di dalam kamar rawat, kaki saya masih kesemutan dan terasa kebas. Efek bius belum sepenuhnya hilang. Kepala pun masih pusing. Sore harinya, saya mulai minum dan setelah dirasa tidak mual, saya boleh makan, tapi makannya makan bubur sumsum. Baru beberapa suapan, saya merasa mual. Semalaman saya hanya berbaring dan belum diperbolehkan untuk bangun atau duduk.Kaki saya pun mulai kembali normal.

Setelah efek bius hilang, baru deh luka bekas operasi terasa cenut-cenut. Semalaman tidak bisa tidur nyenyak. Dimana-mana yang namanya sakit ya sakit, hehe.
Pelajaran yang bisa dipetik…bersyukur ketika masih sehat dan bersabar ketika sakit🙂

Author: Endah Wijayanti

word carver | web content editor | life traveler | librocubicularist | blogger penulisonline.com

30 thoughts on “Operasi Appendix (Tak) Sakit”

    1. hihi kalo diinget2 sekarang emg ngeri jg, alhamdulillah diinfus cuma semalem saja (nginep di rs cm semalem) dan langsung nggak betah minta cepet pulang hehe…

  1. Syafakillah..semoga cepat pulih kembali ya… operasi usus buntu itu operasi kecil, tp teteep ya berasa sakitnya, jenis jahitannya gimana nih? berupa tiga titik gitu bukan?

      1. Aku gak ada gejala apa2. Jadi waktu itu aku operasi utk angkat indung telur karena ada kista, pas operasi dokter liat apendix aku udh kronis, langsung dibuang deh

    1. usus buntunya dimasukin botol kecil dan jadi “dipamerin” ke orang2 yang njenguk hehe😀
      trm ksh mbak, alhamdulillah sekarang sudah membaik…

      1. nah itu, waktu itu saya perginya ke pengobatan alternatif.. hehe..
        semacam pijat refleksi gitu, rutin kira2 10 hari, sembuh.. alhamdulillah, sampe sekarang ga kenapa2 lagi..🙂

      2. ass, maaf bang boleh nanya infonya pijat refleksi itu gak ya ??
        soalnya saya juga kena usus buntu n takut buat di operasi, makasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s